Saturday, 24 December 2016

Aku Bangga Dengan Tubuhku

Kenapa nulis ginian lagi mbak?
Kurang ngomelnya?

Ada baiknya kalian baca postingan blog aku tentang tubuhku yang pertama di link dibawah ini
Karena post kali ini merupakan kelanjutan dari post yang pertama.
Aku harap juga kalian baca dulu agar tidak terjadi kesalah pahaman dan mengerti apa maksudku.

Aku jelaskan dari awal  urutan kejadiannya.
Aku kerja baru 8 bulan di sebuah perusahaan. Perusahaan tempatku bekerja lokasinya ada di dalam sebuah perumahan. Didepan gerbang selalu ada sekitar 2-3 satpam yang jaga.
Suatu hari aku diteriakin oleh salah satu satpam, "wiiih lemune"
Aku noleh, dan satpam yang neriakin aku sendiri itu orangnya gemuk.
Dari situ semua bermula, hingga akhirnya tiap aku lewat teriakan itu berganti ganti, paling sering sih "Siap".
Apa yang siap? hanya Tuhan yang tau.



Kemarin (Senin, 19 Desember 2016) aku menetapkan hati. Setelah banyak orang komen di blog, bahkan menghubungiku secara pribadi setelah membaca tulisanku, termasuk teman teman dari Surabaya Beauty Blogger.
Mereka semua mendukungku untuk membela diri.
Karena jujur, dari awal aku memang ingin bertanya, apa sih maunya? Kenapa aku diperlakukan begitu? Maksudnya apa?

And it happen.
Tepat sehari setelah aku nulis post pertama.
Satpam perumahan yg neriakin aku itu tau tau dia lagi jaga di depan perumahan.
Ya emang mungkin jadwalnya kali yak.
Sekali lagi dia neriakin aku dengan kata "Selamat pageeee!!!"
Normal kan? Volumenya yang enggak.
Siangnya pun juga gitu, aku lewat lagi diteriakin "Siaaaap!!!"
What do you mean?
Sepulang dari kantor, satpam itu malah lagi jaga di post depan cluster area kantorku.
Sekali lagi dia neriakin Siaaap!!
Karena dari awal udah bertekad menanyakan apa maksudnya dia, aku parkir motor dan turun buat nyamperin.
You know what? Dia dr awal aku markir motor malah udah nantang dengan melontarkan kaliat, "wah diparani" (wah didatengin)
Pas aku jalan ke arahnya, dai nyeletuk dengan nada super menantang, dagu naik ke atas "Mau apa?? mau lapor ke manajemen?"
Here is his face.


Seketika aku tanya: "mas, apa sih maksudnya ngomong gitu?"
Satpam X (pelaku): lhoh saya kan nyapa.
Aku: nyapa kaya gitu?
Satpam X: lhoh, mau gimana? saya kan nyapa.
Aku: mas dulu dari awal udah iseng sama saya, mas neriakin saya "wik lemune" pas saya lewat
Satpam X: Kapan saya bilang gitu??
Aku: Dulu mas, saya emang gak punya bukti. tapi saya inget
Satpam X: kapaaaan??? itu kan saya nyapa!
Aku: sopan apa nyapa kaya gitu?
Satpam: kan saya nyapaaaaa

Gitu terus sampe sampeeeee beberapa menit terjadi alot banget perdebatan antara aku sama si satpam.
Lucunya sebenernya sore itu ada dua satpam lain selain dia, dan gak ada yg bisa belain aku.
Sepertinya, bapak satpam lainnya sebenernya gak tau mau ngomong apa.

Aku: Sopan ta pak sama orang gak kenal tiba-tiba ngatain "wik lemune" itu nyapa?
Satpam: mbak kan gemuk kan. berarti mbak tidak mensyukuri kondisi mbak
Seketika gue melongo, ni orang paham gak sih maksud gue?
Aku: Mas, saya bersyukur. Tapi sopan gak ngomong kaya gitu?
Satpam: berarti mbak gak bersyukur
Aku: (udah seriusan pengen meledak) mas, mas saya tanya sopan ta ngomong kaya gitu ke orang asing?
Satpam: mbak sendiri pernah senyum ta sama satpam? mbak tuh gak pernah senyum.
This is getting ridiculous right,
Aku: hah?? aku senyum paaak?? plis, ibuk ibu sapu aja lo aku senyumin, satpam aku senyumin.
Satpam X: Kapaan?? temen-temen saya itu lo semua pada nggrundel mbak gak pernah senyum.
Aku: ya ampun pak, saya senyum!!
Satpam X: kapan??
Aku: pak saya senyum sama satpam, saya gak senyum sama bapak krna dari awal saya udah di katain ama bapak
Satpam X: kapan??

Kalian paham gak betapa capeknya gue hari itu ngomong ama orang macem begini?
Coba inget deh jaman SMP/SMA pasti punya kan temen yang bandelnya minta ampun bahkan dimarahin guru BK juga gak mempan karena dia tukang ngeyel. Ya itu dia. Macem itu.

Intinya si satpam ini ngotot kalo dia gak salah, kalo dia juga gak terima aku pernah ngacungin jari tengah ke dia. Aku jelasin sekali lagi, jauh sebelum itu dia udah neriakin aku duluan kan. Yang cari gara gara dia duluan.
AKu akuin aku juga gak sopan dan pengecut cuma ngacungin jari tengah. Tapi pertanyaannya apakah sopan? Manggil seseorang yang gak dikenal kaya gitu?

Satu kalimat yang bikin aku juga kaget adalah dia bilang "mbak, saya kan gak nyentuh mbak. Kalo saya nyentuh saya salah memang. tapi saya gak nyentuh"
Dengan lantang gue bilang, "pak, pelecehan itu gak cuma fisik. gak cuma pegang. gak selalu seksual. melontarkan kalimat tidak menyenangkan itu juga salah."
Dia tetep ngotot karena dia gak pegang dia gak salah. Karena dia gak pegang aku.
Dia juga mengatakan, "aku ya gemuk saya kaya mbak, aku jyga sering digituin aku biasa aja. berarti mbak gak bersyukur. itu pujian mbak."
Aku, "Pak, becanda itu cuma lucu kalo kedua belah pihak merasa lucu. bapak siapa? gak kenal saya. Saya juga sering pak kaya gini. 25 tahun saya hidup saya juga sering digituin. Kenapa saya marah sama bapak? Bapak itu satpam. Dulu di training gak??"
Dia jawab, "iya"
Aku nanya, "Trus bapak diajarin gitu sama atasan, tuh liat anak gemuk panggilen, heh gendut! enggak kan?"
Sampe dititik itu dia tetep ngotot kalo dia gak salah, dia cuma nyapa aku dan ngotot kalo aku ak pernah senyum ama satpam.
Mungkin karena perdebatan udah gak selese selese.Satpam satunya akhirnya ngebela dengan bilang,
"mbaknya senyum kok sama saya. awakmu seh ngono ndisiki. mbak e ki bedo, mbak e wedok"
(mbaknya senyum kok sama saya, kamu sih gitu ke dia duluan. mbaknya beda, mbaknya perempuan)
And I said, "bukan masalah perempuan atau laki pak. sopan apa gak ngomong kaya gitu?"

Intinya gak ada abisnya ngomong ama orang yang kuping, otak ama hatinya tu gak satu saluran gaes.
Endingnya aku ngmg, "oke saya minta maaf kalo misal bapak ngerasa saya gak senyum ama satpam. bapak juga gak boleh kaya gitu lagi, saya terganggu. makasih selamat sore"
End.

But I have a hugeeeee wound in my heart.
I cried, sepanjang perjalanan pulang aku nangis.
Aku bahkan butuh waktu satu minggu penuh buat menyelesaikan tulisan ini.
I fee unstable and super emotional
Aku, seumur hidup gak pernah ingin buang waktu untuk membela diriku sejauh ini.
Sekalinya aku berani malah ketemu yang begini.
Ibarat main game tuh belum apa apa aku dah ketemu bossnya.
Biar aku jelaskan beberapa hal yang ingin aku jelaskan.

 AKU BANGGA DENGAN TUBUHKU. AKU GAK MALU JADI GEMUK

Aku merasa terhina dengan teriakan "wik lemune!" bukan berarti aku tidak bangga dengan tubuhku.
Bukan berarti aku tidak mensyukuri pemberian Tuhan.
Aku bangga dengan tubuhku. Bahkan aku sering banget gak merasa gemuk.
Ibuku sendiri bilang masalahku gak bisa kurus adalah karena over pede dengan badanku.
I'm proud with my body, my fat ass, my big boobies, my flappy arm and tummy.
I think I'm sexy.
Kalo kalian berteman dekat denganku mungkin endingnya malah kesel dengan betapa pedenya aku dengna segala yang ada di tubuhku. I always think that I'm sexy. I know I am.

Lemme be really honest.
Aku orangnya narsis luar biasa, I love my face and I freaking love my body.
Bulu mataku lentik, mataku bulat, aku gak punya alis tebal tapi aku mampu bikin alis pake pensil alis.
Pipiku chubby, bikin aku awet muda. Selalu cute meski udah umur 25.
Bibirku tebal, sexy. I freaking love my lips lemme tell ya.
Hidungku gak mancung, tapi ibuku selalu bilang idungku yang bulet itu yang bikin manis. AGREED.
Badanku gemuk, tapi aku punya S line berkat kursus nari sejak kecil.
Dada dan pantat super besar, pinggang cukup kecil dibandingkan ukuran dada dan bokong.
Aku gak tumbuh kesamping tapi kedepan dan kebelakang. 
Aku tebal, aku hangat.
Lenganku besar, pahaku juga. Kalo kepala kalian kucepit kalian bisa kehabisan napas.
Which is nice for me.
Aku bahkan beberapa kali mengenakan hot pants, gak tuh gak malu ama paha yang mungkin kata orang lebih mirip paha sapi daripada manusia.
Aku sexy. 


Pertanyaannya adalah: Mengapa Anda meneriakan kalimat itu pada saya? Apa tujuan Anda? Kepuasan apa yang Anda dapatkan? Apakah ini tergolong sebuah fetish yang aneh?

Gak ada yg bilang kalo gemuk itu kata positif atau negatif.
Kehidupan sosial lah yang akhirnya membentuk kata gemuk itu negatif. 
Lawan katanya gemuk adalah kurus.
Mari kita pikirkan.

Jika gemuk itu kalimat negatif, maka lawan katanya "kurus" itu kalimat positif.
Apakah kalian yang kurus gak masalah kalo tiba tiba ada orang gak dikenal neriakin, "wiih kuruneee"
Atau mari kita rubah. Langsing, " wiii langsinge"
Risih gak?

Mari kita cari contoh lain.
Hitam X Putih
Tinggi X Pendek
Cantik/Tampan X Jelek

"Wiii hitamnyaaaaa" versus "wiii putihnya"
"Wiii tingginya" versus "wiii pendeknya"
"Wiii cantiknya" versus "wiii jeleknya"

Semua kalimat itu gak enak didengar. Apalagi yang neriakin adalah orang gak dikenal yang cuma liat kalian dr pinggir jalan.
Kalimat itu akan terdengar tidak offensive ketika yang mengucapkan adalah orang terdekatmu dengan nada bercanda dan kalian berdua tau itu hanya candaan.
Bercanda hanya lucu kalo kedua belah pihak tua itu bercanda.
Bahkan terkadang kalian tersinggung kan dengan candaan temanmu?
Padahal kalian tau itu cuma bercanda.
Harassment (/həˈræsmənt/ or /ˈhærəsmənt/) covers a wide range of behaviours of an offensive nature. It is commonly understood as behaviour which disturbs or upsets, and it is characteristically repetitive.(Source:Wikipedia).
Ya mungkin, ada orang diluar sana gak keberatan diginiin.
But not me. Dan aku yakin banyak orang merasakan hal sama denganku. 
Semua orang ingin dihargai. Aku manusia, punya nama.
Jika sebelumnya aku pernah menulis tentang Kuliah, Kerjaan dan kata orang dimana aku mengatakan bahwa jangan judge orang dari pekerjaannya. Begitu juga dengan hal ini. Sama.

Jangan panggil aku dengan bentukku.
Jangan lihat aku dari bentukku.

Satpam tersebut juga sempat mengatakan, "mbak mahasiswa kan. paham donk berarti. Saya juga mahasiswa mbak dulunya"
As you can see, orang yang berpendidikan gak semuanya paham apa itu moral.
Apa poinnya dia mengatakan hal itu padaku tapi juga melakukan hal gak bermoral padaku?

Kalo kalian mau bilang, udah biarin aja.
Bayangin, mendengar kata-kata ini hampir tiap hari. Dari orang asing!
Aku kebal. Tapi aku lelah. Aku juga telah membiarkan semua ini lebih dari separuh hidupku.
Aku gak pernah melontarkan kata-kata semacam itu kepada orang asing.
Mengapa mereka harus melakukan itu padaku?
Aku punya hak penuh untuk membela diri.
Jika menurut mereka itu lucu menurutku enggak. 
Begitu juga dengan kalian.
Semua manusia punya hak yang sama.
Kalian berhak untuk membela diri.
 Untuk saat ini aku gak lega.
Tapi, aku tahu setidaknya aku berdiri untuk diriku saat itu.
Aku memanusiakan diriku.

Satu hal yang kusesalkan, aku terlalu speechless saat itu sehingga kau gak bisa benar-benar mengungkapkan apa isi hatiku. Aku bukan orang yang pandai berargumen memang.
Tapi aku tidak menyesal membela diriku sendiri. Setidaknya aku berdiri untukku.

Sekali lagi aku mau bilang terimakasih buat semua orang yang udah komen di blogpost sebelumnya, temen temen SBB yang udah dukung dan dengerin aku. Semua temen temen yang bahkan sampai DM dan hubungi aku pribadi. Thank you so much. It means a lot to me.

Ketahuilah, aku gak malu dengan tubuhku.
Aku cantik dan aku tahu itu.

13 comments:

  1. bagus bget mbak berani bela diri mbak, dan emang seharusnya seperti itu. sekali 2x mgkin masih bisa di tolerir, tp kalau setiap hari dan itu org gak kenal, buat tengsi ! parah nya lagi dia seorang satpam dan pernah di kuliahin, semakin membuktikan bahwa tak semua org berpendidikan itu punya moral . salut buat mbak. dan semoga generasi muda yg berpendidikan , punya moral yg terididik juga.

    ricafairikha.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sabar sih sabar yah. Sekali dua kali gak masalah. Kalo terusan itu apa tujuannya juga. Saya gak ganggu hidup dia, kenapa dia ganggu saya ya kan :D
      Nah itu dia, justru setelah dia bilang dia pernah kuliah saya prihatin kok bisa gak paham ama konsep mana perbuatan sopan mana yang enggak. Namanya sifat manusia, meski berpendidikan juga gak bakal bantu deh. Makasih mbak sudah mampir. :D

      Delete
  2. Replies
    1. Makasih :D
      thank you for visiting :)

      Delete
  3. Mbum......semangad ya.....
    Dirimu berani bgt nyamperin tuh satpam sendirian.kl aq udah nangis duluan ketemu orang ngeyel yg otaknya kayak patrick star.
    Sabar ya mbum,mungkin orang2 seperti itu g pernah kuliah minggu di food court PTC,jadi bakat nyinyirnya g bisa tersalurkan. Mbum lbh berani dr pd aq,kl aq pasti cuma bisa mewek ajah dipojokan.
    Semangad ya mbum....kl perlu dirimu keroyok ajah tuh satpam,ajak didis,gistong,anin,resti,ibuk, pasti satpamnya kapok nyari gara2 sm dirimu hehehehe
    Semangad ya.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya ini. Kudue aku gak sendirian ya pas itu. keroyok satu lidah wetan. :D
      beneran tukang ngeyel dan gak jelas.
      makasih arin udah mampir ke blog ku. Makasih dukungannya.

      Delete
  4. Wah mba' hebat
    Gak semua org bisa membela dirinya. kadang malah keikut arus negatif yg akhirnya bikin dia tak mensyukuri sesuatu. Inspirasi buat sya juga yg pernah di ejek.
    Makasih ceritanya mba' :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak.Sama sama :D

      thank you for visiting :D

      Delete
  5. Hebat banget kaak berani bela diri sendiri sampe sampe foto satpam itu. Bagus banget kak,satpam itu bukan sekedar manggil tapi pasti punya maksud lain manggil kakak kayak gitu tapi mungkin dia enggak mau ngakuin kesalahnnya

    talithaalimah.blogspot.co.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah kesel sampe ubun ubun mbak soalnya. Seperti kata mbak, kalo terusan digituin kan juga pasti ada maksud yang aneh. dan ternyata orangnya ngeyel kalo gak salah. hehehe.

      thank you for visiting :D

      Delete
  6. aku bacanya jadi ikutan sebel sama si satpam mbak..udah ga sopan, ditegur ngeyel..jawabnya salah sambung lg..hadeeehh. Aku pernah digituin tp sama org di jalan..di siul2in dan di godain..akhirnya aku bawaannya jutek n serem kalo lihat cowo2 ngumpul di jalan n ga jelas biar mereka serem dan ga berani kurang ajar. Kesel mau senyumin juga serba salah, yg namanya diat mau lecehin mah niat ajaa -_-..Sabar ya mbak, tapi salut saya, mbak berani banget membela diri :")

    www.blueskyandme.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, kalo ada yg blg udah senyumin aja. Yakali. capek juga kali diginiin mulu. diganggu orang gak dikenal. makasih mbak.s emangat juga mbak. :D

      thank you for visiting :)

      Delete
  7. Semangat mba..
    Aku kebalikan dr mba..
    Kurus..
    Penyakitan..
    Banyak pikiran...
    Kurang makan..
    Engga bahagia..
    Hidup susah....
    Huuuu...

    ReplyDelete