Sunday, 18 December 2016

Halo, Aku Gendut!

Hello people!!
Assalamualaikum...
Selamat pagi, siang, sore, malam. Kapanpun dan dimanapun Anda membaca.
Salam sejahtera.

Perkenalkan,
Namaku (sesuai KTP, SIM dan Akta Kelahiran) Redha Caraka Shinta
Aku lahir di Malang, 31 Oktober 1991.
Aku punya banyak panggilan sedari kecil.
Ndut, gentong, gajah, gajah ting ting, dan yang terakhir adalah kuda nil.
Untuk berbagai alasan, nickname kuda nil itu aku milih sediri.
Mengapa aku diapnggil dengan berbagai macam nama itu? Kalian pasti udah bisa nebak.
Yes, aku gemuk. 


Badanku lebih besar dibandingkan manusia lainnya. 
Kalo kata iklan susu kalsium, aku sih tumbuh gak keatas tapi kesamping.
Tapi, kalo pas aku ngaca gitu, gak kesamping sih. Kalo kesamping kan melebar ya.
Aku tuh tebal. Jadi ke depan dan kebelakang tumbuhnya.
So, hey pembuat iklan susu kalsium, gak semua orang gemuk itu tumbuh kesamping.
Get you facts rights people.

So, aku mau ngomongin apa?
Aku mau ngomongin soal aku yang gemuk. Iya ngomongin diri sendiri. Narsis? gak lah.
Orang gemuk juga punya hak sama dengan semua orang berukuran normal.
Apa sih patokan ukuran normal tubuh manusia.
Tinggi badan dikurangi 110 = berat badan ideal.
Menurut hitungan itu sih jelas berat badanku gak ideal. lmao.

Jadi, apa sih yang mau aku bicarakan?
Bullying dan body shamming. Karena yang jadi korban bukan cuma orang gemuk aja. 
Orang kurus juga kan?

So, seberapa besarkan efek yang aku terima?

Pertama, seperti yang udah aku tulis diatas. Panggilan.
Aku punya banyak nama pangilan dari SD hingga sekarang.
Gentong, Gajah, dan Gajah Tingting adalah panggilan yang aku dapat ketika SD.
Gantong, mungkin karna aku bunder lebar dan memuat banyak air. 
Dude, this is fat not water, even tho I drank a lot of water I'm not glonggongan ya know.
Gajah, ya karena gajah binatang yang ama besarr, matanya kecill, telinganya lebarrr. hidungnya panjaaang...
Gajah tingting, yeah, waktu itu gajah dari serial Kera Sakti itu lagi populer.
But how did you guys know that my poop is fluorescent green colored like her? (Gajah tingting is a girl right? and her poop color is fluorescent green).

Aku menjadi gemuk sejak sekitar antara kelas 4-5 SD? Gak begitu ingat sih. 
Tapi yang jelas sejak aku berhenti kursus menari dan stress disana sini 
(will talk about this on another blogpost).
Salah satu caraku untuk menghilangkan stress adalah makan permen dan minum air.
Awalnya saja, dan akhirnya berlanjut ke stress eating. Jadilah aku sebesar ini.

Body shaming. 
Hal ini bisa terjadi pada siapa saja. Mau orangnya gemuk kek kurus kek tinggi kek pendek kek.
Semua bisa mengalami.
So, bagaimana dari sisiku yang udah menjadi gemuk sejak jaman dahulu?

Seperti yang udah aku sebutkan diatas, 
berbagai panggilan buat menggambarkan orang gemuk sudah aku alami. 
Hal yang paling aku tidak bisa mengerti adalah, ketika orang asing yang mengatakannya.
Gak sekali dua kali aku mengalami tentunya. 
Padahal cuma lewat, iya cuma lewat... bapak bapak gitu tiba tiba nyeletuk "wik lemuneee" (wow, gemuknyaaaa)
It happens sooo freaking many times.
Mulai dari kalimat yang sederhana seperti itu, atau yang lebih lebih juga pernah.
Misal, "gemuk ya, angkotnya bayar buat dua orang donk?"

Kalimat-kalimat seperti ini sudah sering banget terdengar. Aku kebal.
Hanya satu kali pengalaman dimana ada bapak-bapak (lagi) pas aku lewat dia nyeletuk "wih segereee"
I was shocked. Why? Itu terdengar seperti pujian bagiku. 
Seger lo babes, kaya semangka atau macem es buah ditengah panasnya kota gitu. Bayangin.
Pujian tuh. Thanks pak wherever you are, semoga sehat dan segar seperti saya :D

Seperti yang aku bilang aku sebetulnya sudah kebal dan gak peduli dengan omongan orang. 
Tapi, akhir akhir ini ada kejadian yang bikin aku bener-bener gak tau musti ngomong apa.
Gak masuk di akal aku soalnya. 
Kejadian pertama terjadi sama aku pas lagi otw ke kantor.
Kantor aku tuh lokasinya ditengah perumahan gitu. Jadi, pasti ada satpam yang jagain. 
Nah, someday satpam yang jaga itu gemuk banget. Aku gak notice awalnya karena aku gak peduli. 
Tapi, dia neriakin "weeeeeyyyyy, lemune"
 ....................................................................

What do you mean, Sir?
I don't fucking get it. Sorry for my bad mouth but I just cannot!
Aku gak mau main fisik ya, aku gak mau ngatain dia. But why tho?
Dia gemuk juga, bahkan lebih gemuk dari aku. 
Aku gak bermaksud merendahkan, tapi..... it doesn't make any sense. 
Dan itu gak terjadi sekali dau kali. Berkali-kali tiap aku lewat.
Jadi, tempat kerja aku tuh deket banget dari kosan, jadi aku istirahat makan siang bisa pulang. 
Jadi kalo dihitung aku lewat itu sekitar 4 kali. Ya 4 kali juga aku dikatain.
 Mulai dari yang sederhana kaya tadi, kadang dia juga neriakin "SIAAAAAP" sambil hormat ke aku, trus dia ketawa ama temennya sesama satpam.
Atau yang lebih parah dia pernah neriakin, "weeeee, jok sepedae cukup ta??" (weee, jok sepedanya muat tuh??)
Aku.... speechless sodara.
Sekali aku pernah hentiin motor, tapi gak aku datengin tuh satpam. 
Aku cuma diem, aku liatin aja tuh ampe munek. Satpam yang satunya sempet kaya ketakutan gitu liatin aku. 
Gak lama aku ngacir sih. Cupu kan aku.

Saat itu aku berjanji ama diriku sendiri, next time dia gitu lagi aku datengin, aku rekam.
 Tanya deh apa maunya. Trus sebar biar viral.
Tapi terus, beberapa hari kemudian dia gak jaga. Dalam hati cuma bisa bilang 
"Selamat kamu mas hari ini selamat"
Someday, aku inget banget hari itu hujan, dan aku keburu-buru pulang karena mau ada event sama temen-temen blogger.
Ternyata dia yang jaga, dan sekali algi dia ngatain aku. I can't really remember what he said. Tapi aku yakin dia ketawa pas aku lewat.
Aku hentiin motor, aku lihat ke arah post satpam. 
Satpam-satpam juga ngeliat ke arahku. 
And I show him my middle finger.
Yes, I was coward like that.

Kemudian kejadian lagi. Dua kejadian yang terjadi ini melibatkan anak kecil.
Pertama, kejadiannya pas aku lagi motoran lagi. kali ini boncengan ama temenku si Didis.
Kita ngelewatin sekelompok anak cowok lagi main bola, tiba-tiba salah satu dari mereka nyeletuk,
"Kok iso lemu karo loh?" (kok bisa gemuk dua duanya loh?"
Siapa coba yang ngajarin anak kecil ngomong begitu?

Kejadian kedua, aku beli jus di deket kosan, lagi-lagi sama si Didis. 
Pas lagi nunggu jusnya jadi, anak si ibu penjual nongol.
Cewek, dia ngajakin kita ngobrol gitu sih. Kita tanggepin biasa aja, kaya ngobrol ama anak anak.
Trus tiba tiba dia nanya, "Mbak kok dua duanya gemuk sih?"
Mukaku berubah kaku, like seriously. Kalo kalian pernah ketemu aku IRL, kalian pasti tau mukaku kaya apaan.
Kujawab sekenanya, "Iya soalnya banyak makan" 
Si anak kecil, "jangan banyak banyak makan. nanti tambah gemuk"
Aku diem, si Didis yang emang ngerti aku bgt, berusaha ngalihin perhatian si anak dg diajak ngobrol terus.
Posisi kita lagi duduk tuh, du kursi plastik gtu lah. 
Aku berdiri, buat ngeliat si ibuk udah selese bikinnya gak, karena jujur gak tahan pengen pergi.
Eh si bocah ngomong lg, "Mbak ati ati kalo duduk nanti kursinya jeplok (rusak, jebol)"
IT DRIVES ME CRAAAZZZYYYY
Tapi aku senyum, tarik nafas,, hey dia cuma bocah, gue kempit di ketek juga megap megap dia. Sabarrr.
Aku pindah, ke depan stan ibunya. Si anak mbuntutin, masuk ke ruangan ibuknya sambil ngomong, 
"Buk, mbaknya lo gemuk banget ya, kalo duduk nanti kursinya jeplok"
And kalian tau, ibunya diem aja.. diem. Gak ada sepatah katapun keluar.
Aku bayar jus, dan jalan pulang. 
I break down in tears.
I cried, so hard. I feel weak. Aku malu. Aku memalukan.

Anak kecil itu pure, mereka jujur.
Tapi, siapa yang bikin anak bisa ngomong sembarangan gItu kalo gak ortunya.
Ibunya aja gak ngomong apa apa.
Kalo anak kecil itu aku, pasti udah di cubit ama nyokap.
Minimal kek bilang "hush gak boleh kaya gitu, maaf ya mbak"
Minta maaf kek ke aku.

You know what, anak kecil itu ngomong bener, ngomong fakta.
Aku gemuk, kalo aku duduk kursinya bisa rusak.
IT'S TRUE AND I KNOW IT.
Anak-anak akan belajar dari segala tingkah laku orang tuanya. Kalimat yang mereka lontarkan itu bentuk tiruan dari apa yang pernah mereka dengan. 
Dengan siapa mereka belajar biacara kalo gak sama ortu atau orang sekitarnya?
Dan kenapa ibu anak itu gak minta maaf ke aku? 
Mungkin aku yang terlalu menghakimi. Mungkin orang tuaku mengajarkan hal berbeda padaku ebgitu juga dengan mereka.
Baik dan salah itu relatif kan?

Pertanyaaku adalah, 
Mengapa orang asing punya hati untuk mengatakan semua itu pada orang yang juga asing 
dan bahkan baru ditemui satu kali?

Sekarang kita balik, 
1. Aku yang lagi jalan jalan trus liat bapak bapak, cuma pake kolor
duduk melorot di teras rumah, trus aku nyeletuk "buncit amat, hamil nih om?"
2. Aku berangkat ke kantor, lihat si satpam itu, "woyyy, satpam kok gemuk??? kuat ngejar maling gak???"
3. Kali ini aku gak bakal nyasar orang gemuk juga, misal. aku lihat cewek gak aku kenal, trus aku bilang"duh, peseknya tu idung, bisa nafas gak?"

What do you think?
Gak enak kan didenger? Sakit ati gak tuh?
Semua kalimat yang aku lontarkan adalah benar, tapi menyakitkan.
Apalagi buat orang gak kenal.

Apa tujuan kalian ngomong gitu ke orang asing? 
Apa kepuasan yang kalian dapat dengan melontarkan kalimat macem itu kepada orang yang gak kalian kenal?
Apakah itu fetish, kelainan dan semacamnya?
Atau sekedar meluapkan emosi pribadi ke orang yg gak tau apa apa?

Aku sering menanyakan hal ini di akun media sosial.
Yang membuatku sedikit kaget adalah banyaknya orang yang mengatakan, "udah cuekin aja", "udah stay cool" bahkan ada yg bilang "jadikan itu kritik yang membangun"

Kritik dan bullying itu hal yang berbeda.
Dengan kalian mengatakan "udah biarin aja" itu berarti kalian membiarkan bullying itu berlanjut.
Gak heran sampe saat ini bullying masih meraja lela dimana-mana.
Bayangin itu anakmu, atau buat yang gak punya anaka, bayangin itu ayah, ibu atau kakakmu atau adikmu.
Dikatain sama orang asing, terima gitu aja?
Gak pengen nyiram pake aer?

Aku yakin dalam hati kalian sendiri gak sejahat itu.
Kita semua orang baik. Kita terlahir baik dan murni.
Apa yang terjadi selama hidup kita itulah yang membentuk kita.
Ngatain orang itu terjadi karena banyak hal.
Karena jujur, karena iseng atau melampiaskan emosi.
Aku berasumsi bahwa satpam yang ngatain aku itu dia hanya meluapkan perasaannya sendiri.
Karena aku, kadang suka iseng manggil temenku yang kurus dengan "ndut"
Alasanku, aku mau tau gimana rasanya manggil orang lain kaya gitu
Paham maksud saya?

Rantai ini gak bakalan pernah terputus kalo gak ada yang menghentikan.
Apa yang membedakan aku ngatain temenku ndut dengan si satpam ngatain aku gendut juga?
Aku dan temenku kenal dekat. Banget. Dia sahabatku.
Si satpam? Siapa? kenal aja enggak.
Humor? Becandaan hanya akan lucu kalo kedua belah pihak merasa lucu.
Sopan kah ngomong kaya gitu sama orang asing?
Aku yakin orang tua kalian pasti mengajarkan sopan santun kan.

Pikirkan jika itu terjadi pada kalian atau orang tercinta.
Pasti gak rela.  
Kalimat kalimat seperti, "udah cuekin aja" itu gak berguna. 
Kalian hanya membiarkan sebuah tindakan tidak baik terus berlanjut.
Kalo di grepe grepe orang asing juga mau bilang udah biarin aja gitu? gak to?
 Kalian pasti mau bilang, "kan beda, di grepe grepe kan melecehkan"

Kalian tau kalau kekerasan itu gak cuma fisik tapi juga secara verbal?
Kalian pikir ini gak ninggalin bekas? 
Denger sekali dua kali it's okay. But every weeks? Every days?
Kalian mau dibilang pesek ama orang asing tiap hari?
Kalian di judge ama mbak mbak Beauty Advisor di stand kosmetik ja bete kan??
Padahal itu gak tiap hari. Sakit ati kan? pengen ngadu ke manajemen kosmetiknya kan?
Yaudah gitu, simpel kan buat ngerti?

Banyak orang yang menjadi korban bullying juga memilih untuk diam.
Karena tidak ingin memperpanjang masalah.
Dan hingga saat ini aku masih berjanji pada diriku sendiri untuk membela diriku suatu saat nanti.
Aku masih pengecut. Gak kaya kalian yang pemberani dan cuma bisa ngatain orang asing.
Gak kaya kalian yang nyuruh diet mulu tapi gak mau beliin salmon asap buat sarapanku.
Gak kaya kalian yang nyuruh aku olahraga biar sehat tapi gak biayain aku ke gym.

Yes, excuses right?
Ketahuilah, aku tahu aku gemuk.
Aku tahu aku harus diet biar sehat dan cantik.
Aku paham betul.
Karena aku pernah diet dan sukses turun 5 kilo. Tapi kemudian Lebaran merusaknya. (alesan aja lu mbrot)
Kemudian stress kembali bikin aku makan banyak.
Aku sendiri ingin sehat kok.
Aku akan terus mencoba. Aku berusaha.
Ketahuilah, kalian bisa memberi semangat tanpa harus menyakiti.
Jika sulit berkata manis, diamlah daripada menyakiti.
Salah seorang temanku pernah bilang, jika suatu saat nanti aku langsing aku bisa "ngabis-ngabisin cowok"
So.... :) mungkin ada baiknya aku gemuk biar yang lain kebagian.

Hey,
Aku gemuk



SEE YOU IN MY NEXT POST
XOXO

21 comments:

  1. artike yang bagus, karangan yang asli adalah yang terbaik...
    pasangan saya juga gemuk, tapi saya tetep sayang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beruntung sekali. Sayangi terus yah. Orang gemuk itu hangat. 😁

      Delete
  2. Redha #pupuk, manusia emg byk yang jancukan kok. Menurutku km ga segitu gedenya sampe harus di kata2in seperti itu loh wtf, tp segede apapun org itu kan badan badannya sendiri, ngapain sih harus komen. I understand your pain, society is sick. Anyone bigger than a size 0, is categorized as big. I wear size 8, tp kalo di Asia (apalagi di Indo) selalu di tawarin XL *LOL*, no wonder people who are bigger than me susah cari baju disini. Aq juga paling benci kalo org ngmg "kurusin donk, kamu kalo kurus cantik nya gak karu2an loh", pengen ta jawab "Aq emg cantik kok, kurus gak kurus aq cantik. Drpd kamu, kurus tp dokter oplas aja pasti nyerah kalo d suruh bikin jd cantik". WKWKWKWK. Knp aq jadi curhat dsini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk. Gpopo ce. Mari kita berbagi cerita. Lha yo. Aku ya pengen bilang, kamu wes kurus yo elek elek ae ik. Tapi kan menyakiti. At least aku gemuk tp kan jahat. Padahal asline aku juga judgy orangnya. Tp gak moro moro ke strangers ngomong yg menyakitkan kan. Due sopan santun lah. 😂😂😂

      Delete
  3. Disantet boleh gak satpamnya itu??
    I got your message here.. Tp yg paling terngiang2 bagian satpam itu.. Pengen tak bunuhhh!!!!! Aaarrrgggghhhhhh!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe, sebel bgt yo kan. aku sampe sekarang kalo ketemu gak berhenti ngasi tatapan g enak ke tu satpam. hari ini aku liat satpamnya lagi jaga depan lagi. Kalo ngomong aneh lagi aku samperin

      Delete
  4. Itu sih udah makanan sehari²ku, pernah lagi olahraga jalan kaki sama teman². Di tanjakan gtu, ada bapak-bapak duduk sambil merokok terus neriakin. Lari dong, kapan kurusnya kalau jalan? Langsung aja aku teriakin balik. Daripada kamu, duduk ngerokok yakin tuh badan masih kuat olahraga??! Hahahahaa harus berani ungkapin kalau kamu memang ga suka, di Indonesia memang mengejek itu sudah jadi budaya apalagi ngomong langsung apa yg kita rasakan, sering dibilang ga sopan dll. You have to tell them! Semangat ya redha :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. I will ce. I will. :D
      Orang orang tu terbiasa ngurusin hidup orang ya. hahaha

      Thank you ce supportnya

      Delete
  5. Itu sih udah makanan sehari²ku, pernah lagi olahraga jalan kaki sama teman². Di tanjakan gtu, ada bapak-bapak duduk sambil merokok terus neriakin. Lari dong, kapan kurusnya kalau jalan? Langsung aja aku teriakin balik. Daripada kamu, duduk ngerokok yakin tuh badan masih kuat olahraga??! Hahahahaa harus berani ungkapin kalau kamu memang ga suka, di Indonesia memang mengejek itu sudah jadi budaya apalagi ngomong langsung apa yg kita rasakan, sering dibilang ga sopan dll. You have to tell them! Semangat ya redha :)

    ReplyDelete
  6. Redhaaa.. 😍
    Aku dulu pernah gemuk kok. Pernah dibully. Dan yang ngebully guru aku di kelas. Dia sampe ngajakin murid lain buat nge bully aku. Like it's fucking funny.
    Sekarang aku ga pernah anggap itu orang sebagai guru. Sekarang juga anak di kelas yang ikutan ngebully ga aku anggap kenal lagi.
    Sabar ya Redha. ❤️

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, guruku juga ada yg gitu ke aku, meski gak parah. gak paham deh, guru kan harusnya memberi contoh yang baik. Guruku dulu cuma gak percaya kalo aku kena darah rendah, "hah, kamu darah rendah??" yaelah buk, ini yg bikin gendut lemak kali bukan berarti badan besar darah saya banyak. -_-

      thank you girlyyy :*

      Delete
  7. me too :) dari kecil aku tomboy banget, mulai dari julukan tomboi, banci, preman, cewek jadi2an, dll udah kenyang aku dapatkan :) so i feel you Redha ^_~ and i got your message here...semangat ya darling, as Kelly say "What Doesn't Kill You Makes You Stronger"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you ceee. :* Iya ce aku akan selalu semangat.

      thank you for visiting.

      Delete
  8. The action to fight back alone is risky, Red. That's why let it go is the wise option sih, kalo aku pribadi.

    Palingan aku mbatin aja, karena doa orang yang teraniaya diijabah *get it? Get it?*

    However, kalo memutuskan buat fight back, make sure you're not alone dan nggak melakukan hal jelek yg sama ke pelakunya. Kalo sama aja, apa bedanya kita dg mereka ya kan? 😂

    Yaudah Red, jgn malu jd gemuk. Orang gemuk itu kepribadiannya menyenangkan 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, Alhamdulillahs ampe sekarnag gak pernah malu mbak nin :D

      Delete
  9. Ya ampunn siss, aku yang bobot 50kg aja dibilang gendut kok. Soalnya aku tingginya cm 153 jadi keliatan bantet kalau ada lemak berlebih, apalagi dada ku ngga *uhgede* jadi orang langsung fokus ke perut yang buncit. Dari SD-kerja-kuliah lagi selalu kalimat 'ya ampun kamu kok gendut' itu udah jadi momok aku. Down iya, apalagi ibuku yang sharusnya belain aku juga tiap hari ngomel 'ya ampun kamu kok gendut banget sih.' SETIAP HARI. IYA TIAP HARI *maafsayaemosi*
    Sedih, sakit hati, marah, selalu yang aku rasain, mau olahraga loh rasanya perut ttp ngga datar, padahal sudah sit up setiap hari dan makan dikit.
    Sabar sis, kita senasib :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe, iya sama sis aku jgua kadang ibu suka ngomel. meski aku tau sebenernya namanya ibu juga mau yang terbaik buat anak. kadang juga sakit ati dengernya ehhehe. semangat ya :D

      thank you for visiting :D

      Delete
  10. Emang budaya kali yaa ngatain fisik orang itu.

    Aku orangnya gampang gemuk. Mungkin karena memang metebolisme atau genetik. Tapi tentu aku nggak menyalahkan ayah atau ibuku yang memberi badan yg cepat gemuk ini.


    Dari kecil sudah biasa dibilang gajah bengkak, ndut dll. Pas udah remaja mulai kurusan karena puber. Yaa aku diet mati-matian. Syukurnya berbuah hasil. Lmyan lah meski nggak langsing-langsing banget.


    Pas udah kurusan u know what!!!
    Malah di bilang ih kamu kekurusan, jelek. Kaya orang sakit. Layu. Whaattsss..

    Gendut salah eh kurus juga di komenin.


    Dan yang paling aku ga suka. Yang tukang komen atau katain gendut ini juga bongsor atau orang yang "hanya pernah kurus". Atau ibu-ibu yang nggak sadar anaknya sendiri juga gendut. Hahaha


    Siapa sih yg nggak mau punya berat badan ideal. Aku akui kelebihan berat badan memang memicu penyakit kaya asam urat dan kolestrol.

    Karena aku punya badan bongsor aku berusaha melihat hal positif dari org bertubuh gemuk, dibalik itu mereka bisa saja punya hati yang baik, pekerja keras, penuh insprirasi, humble dll. Walau kadang dalam hati nggak sengaja nyeletuk ngatain orang gendut. Seenggaknya aku berusaha mengontrol agar aku tidak keceplosan ngatain atau nyindir orang bertubuh besar.


    #maaf kalau typo dan kepanjangan. Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, gapapa mbak. berbagi pengalaman. Sama mbak. emang orang orang sih gak bakal berhenti berkomentar apapun yang kita lakukan. mau gendut mau kurus tetep aja. klo emang orangnya usil pasti tetep ada aja komentar gak enak. hehehehe. iya mbak. kadang emang orang juga cuma ngeliat fisik aja.

      thank you for visiting :D

      Delete
  11. saya sih kebetulan kalo ukuran tubuh biasa aja, tapi sering ngalamin juga direcokin sama orang sirik yang mulutnya kayak neraka.. sampai pada akhirnya saya biarin aja mereka-mereka yang pada doyan ngomongin itu. ngebiarin bukan berarti menyerah, dan mengalah bukan berarti kalah.. biarin disini adalah biarin aja orang sibuk ngomongin kita, ya kita balesnya sama hal yang positif dengan sibuk untuk jadi lebih sukses dibanding dia yang udah ngomongin kita.. justru say thanks karena udah merhatiin kita, sampe gatel ngomongin kita.. hihi.. semangat ya.. senyumin aja.. keep your head up sist! ;)

    ReplyDelete
  12. Fisik bukan yang utama Redha, yang penting cantik dari dalam :) adik saya chubby juga tapi cutee gemesin

    ReplyDelete